Kenapa Botong Dukung Atok?

Lu Mau Ada Perubahan ko SondeBu Eben deng Paitua Eklopas ada duduk tadah angin, te Kupang su panas, dong bilang di Kupang matahari ada dua (satu di atas, satu di mall), makanya hujan kurang.

‘Karmana ni Kupang, sadiki lai pemilihan walikota.’
“Botong ada bae-bae sa?”
‘Ko bilang itu Ibukota politisi busuk, semua politisi hitam bersemayam di sana to?’
“Ah, itu hanya karena lu talalu banyak nonton TV dan main facebook sa.”
‘Kenapa begitu, ini kenyataan, bosong pung pemimpin yang bosong banggakan itu ada ko sonde?’
“Ada to, ko lu liat Atek tu!”
‘Atek tu sapa?’
“Makanya gaul sadiki, cari sandiri sapa itu Atek, tapi sakarang botong dukung Atok”

‘Ini sapa lai? Atek sa beta sonde tau, sakarang lu su suruh beta dukung Atok, beta ada serius ni, jang maen-maen.’
“Baingao ni, Atok tu anak muda Kupang orang biasa, sonde panau, sonde gila harta, dan ada hati”
‘Ini orang sakola ko?’
“Sonde, dia balajar di bawah pohon asam”
‘Lu jang marah, beta hanya cek sa.’
“Makanya sakola tu pas saja, supaya jang telmi bagitu, dia ju orang tukang tapaleuk, pernah di Inggris, di Belanda, dan di Batavia.”
‘Lu jang karang itu orang sonde ada model bagitu, dia ada doi barapa ko mau maju’
“Aduh sayang e, kalo orang kasi-kasi doi, itu tandanya dong ada ambel di tampa lain, jadi lu jangan tau tadah tangan sa”

‘We, kalo samua orang lu tuduh korupsi, pasti KPK su turun ko tangkap ambel satu , buktinya sampai ini hari KPK sonde bikin apa-apa di Kupang.’
“KPK kalo lincah, yang lolos hanya Ina Kunu sa, ko di Kupang ni, orang kalo ceke doi sonde makan sandiri a, dong tau diri, bagi-bagi samua, jadi makan sama-sama, kalo samua makan lu kira dong gila ko pi balapor.”
‘Na, itu bagus to, harus makan sama-sama, itu baru solider.’

“Solider dan manipulasi itu ada beda, dengar bae-bae, kalo solider dia sonde pakai syarat-syarat macam-macam, lu sonde jadi harus jadi dia pung jongos, jadi lu tanya lu pung diri, lu orang lain pung jongos ko bukan?”
‘Lu ni sadiki lai su dapat mot, jelas-jelas beta karja baru makan.’
“Bu e….botong pung Kota ni butuh sentuhan laen, butuh orang yang sonde munafik, coba lu sebut lu pung calon yang su berbuat, dong munafik ko sonde?”
‘Karmana ko lu bilang bagitu?’
“Kupang ni kici, orang konto di sabalah, botong dengar.”

‘Lu dapat barapa dukung Atok?’
“Lu mau got di muka rumah tu ada yang liat, jalan tu sonde berubah jadi kolam ikan lele kalo musim hujan, lu mau liat lu pung mama yang su tua tu pemerenta ju liat….dukung ini orang.”
‘Karmana ko lu yakin bagitu? Jangan sampe ini lebe parah.’
“Hehehe….lu boleh cek, pake itu detektif otak miring…”
‘Lu kenal ko? Cu lu bawa dia ko botong cek.’
“Be siap bawa, tapi lu siap kopi gula sandiri e…”
‘Na kalo bagitu, bawa pas awal bulan sa.’
“Suuuudah, nanti botong kumpul di Mama Ana pung rumah pas ulang tahun sa, jadi lu pung gaji utuh.”
‘Beta tunggu e, ini kali beta mau cek, yang lu bilang orang bae tu karmana.’
“Emen sa, cek to klaver.”

POLITIK DAN FAMILY

foto profilPolitik terlalu mulia untuk dibawa ke urusan dendam, sakit hati, kurang hati, dan amarah. Politik seharusnya merupakan kegembiraan.

Jika kita benar-benar berjiwa demokratis maka pilihan orang terdekat kitapun harus dihargai, sekalipun itu berbeda dari kita. Justru ketika kita memilih jalan demokrasi maka sudah seharusnya kita tidak berkurang satu apapun ketika orang yg kita anggap kerabat tidak berada di pihak kita.

Jadi kalau kerabat dan family saya tidak ada di pihak saya, tidak ada yg berubah pada saya. Tidak ada satu hal pun yg mengubah perasaan atau sikap saya terhadap mereka, tidak juga perbedaan pilihan politik.

Lagipula apa hebatnya saya jika yang memilih saya untuk memenangkan sebuah kontestasi politik adalah saudara-saudara dan kerabat saya sendiri?

Saudara-saudara, kerabat dan family saya bukanlah aset politik. Jika mereka berpihak pada saya itu adalah anugrah, jika tidak maka itu adalah keniscayaan politik dam demokrasi. Amin

#1Mengapa beta mau jadi Walikota Kupang?

Cover AtokBanyak yang akan bertanya apa yang sudah Anda buat untuk menjadi walikota?

Itu pertanyaan yang mungkin cerdas tapi bisa juga anti kemapanan. Pertanyan demikian mengandaikan untuk jadi pemimpin harus jadi pemimpin sebelumnya. Mirip fenoma zaman Orde Baru, dimana untuk jadi presiden harus pernah menjabat presiden sebelumnya.

Pertanyaan itu juga menegasikan peran dan karya setiap warga dalam bidangnya masing-masing. Menegasikan tukang sayur yang berjualan di pasar agar anak-anak kita bisa makan sayur. Menegasikan guru yang mengajar di sekolah. Menegasikan polisi yang mengatur lalu lintas.

Merendahkan sopir bemo dan ‘konjak’, pegawai negeri yang bekerja jujur, ibu rumah tangga yang mengatur keluarganya, buruh pelabuhan yang membanting tulang demi keluarganya.

Setiap orang berhak menjadi walikota! dengan apa yang sudah mereka lakukan di bidang hidup mereka masing-masing. Itu sudah lebih dari cukup.

Memang modal nekat saja tidak cukup, diperlukan keahlian dan pengalaman. Tetapi pengalaman itu tidak harus pernah menjadi pejabat atau walikota sebelumnya. Pengalaman di bidang masing-masing adalah pengalaman yang nyata dan menyentuh kehidupan masyarakat.

Modal utama untuk menjadi walikota adalah nilai dan keutamaan dalam demokrasi, bukan sekadar kekayaan, keahlian atau pengalaman teknis. (*)

Jadi Pemimpin Sonde Musti Banyak Doi

247055_10150202301573807_6724243_nMari katong buktikan kalo pilih pemimpin sonde harus pake banyak doi. Asal katong mau dipimpin orang bae, bukan tukang korupsi, deng punya visi perubahan untuk Kota Kupang yang lebe bae, kitong pasti bisa!

Sebenarnya ada banyak sa orang Kupang yang bagus-bagus, hebat-hebat, pintar-pintar, yang layak pimpin ini kota. Sonde hanya yang di Kupang, tapi ada banyak ju di luar sana. Dorang menyebar, berdiaspora dari Sabang sampe Merauke, sampe di luar negeri sana. Tapi hanya sadiki yang mau jadi pemimpin. Karna jadi pemimpin tu bikin makan hati ju… blom ko dapa maki dari orang-orang gara-gara sonde setuju deng itu pemimpin pung kebijakan.

Nah, dari yang cuma sadiki orang tu, katong katumu dua anak muda. Matheos Viktor Messakh deng Yohanis Fransiskus Ansy Lema. Dong dua asli anak Kupang yang punya latar belakang pengetahuan memadai untuk jadi pemimpin Kota Kasih. Tapi itu dia., dong sama sa… mati-matian sonde mau maju ju… Sonde mau jadi pemimpin Kota Kupang. Jadi beberapa pemikir muda di Kupang dan NTT musti tolak ukur kuat baru dorang dua mau manyao “SIAP!”.

Tapi celaka! Jadi kontestan Pilwako bukan macam ikut lomba menyanyi. Asal ada bakat sadiki, ada doi pendaftaran, itu su cukup untuk bisa maju. Nah, doi dari mana? Na ini dua orang sama-sama kere. Kitong bisa pi pariksa langsung di dong dua pung rumah. Dong pung hidup hari-hari ju pas-pasan.

Ada optimisme. Kalo kitong yakin pasti bisa. Orang pintar bilang, manusia optimis tu adalah manusia yang selalu berpengharapan baik dalam semua persoalan. Dalam konteks ini, ada keyakinan bahwa sonde harus ada doi (banyak) baru bisa jadi pemimpin. Pokoknya, pasti ada jalan. Kalo katong manusia sonde katumu dia pung jalan, Tuhan pasti kasi tunjuk. Percaya ko sonde?

Jadi, basodara dong samua, kalo kitong mau dapa pemimpin yang beda (bukan asal beda ooo), pemimpin yang mau kerja keras dan pastinya mau dengar kitong pung suara untuk bekin babae ini Kota Kupang, mari su… ini su ada calon bae… mari kitong sama-sama dukung.

Caranya karmana? Kitong mulai deng kumpul Kartupe… (KTP). Kitong kumpul kitong pung KTP, sodara-basodara pung KTP, kawan-kawan pung KTP, tetangga pung KTP… untuk dukung Atok-Ansy menuju Kursi Kupang 1 dan Kupang 2.

Setuju ko?

Dukung & Jadi Arus Perubahan

%d bloggers like this: